SEBUTLAH DALAM HATIMU.....!!!

عليكم بـــــــــــــ

AHLUS SUNNAH WAL JAMA'ah

Orang Junub Tak Boleh Sentuh Mushaf Al-Quran

Pada postingan kali ini ane cuman ingin mengimpretasikan ulang ijtihad ulama dulu, karena masalah seperti ini sudah di bahas oleh ulama' ulama' kita yang pakar dalam bidangnya ;


1. Menyentuh mushaf al-Quran
  1.       Ijmak mazhab empat, mengatakan haram untuk menyentuh al-Quran. Rujuk kitab
b.    الكلم الطيب فتاوى العصرية لفيضيلة الشيخ الدكتور علي جمعة (ini disalin terus dari web, pastinya ada kesilapan dalam penyusunan tulisan arab, maaf), halaman 8.
  1. ·   Juga boleh dirujuk kalam Syaikhul Islam  Imam  Nawawi, di dalam Majmuknya, juz 2, halaman 82.
Terjemahan halaman tersebut kurang lebihnya sebagai berikut:

Kitab Tafsir al-Quran jika al-Quran padanya lebih banyak, seperti kitab-kitab gharib al-Quran, maka haram menyentuhnya dan mengangkatnya, padanya hanya satu pendapat sahaja (secara sepakat). Begitulah yang disebut oleh Imam Almawardi dan selainnya dan dinaqalkan oleh Arruyani daripada Ashab.

Dan jika tafsirnya lebih banyak dan itulah kebiasannya, maka terdapat beberapa wajah. Pendapat paling sahih adalah tidak haram, karena  ia bukan mushaf, dan inilah yang telah diqat’ikan oleh syaikh Addarimi.

2. Membaca al-Quran
a.     Sesungguhnya Nabi SAW membaca dalam semua hal kecuali ketika dalam keadaan junub seperti hadis yang diriwayatkan oleh Sayyidina ‘Ali : كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يقرئنا القرآن على كل حال إلا أن يكون جنبا.
b.    Berkata Aimmah Arba’ah : Janganlah membaca al-Quran dengan niat ibadah sedangkan kamu dalam keadaan junub.
c.     Namun ada sedikit khilaf pada mazhab maliki beza antara orang yang junub dengan haid. Karena jika junub kita boleh mandi tetapi jika haid kita kena tunggu habis dulu. Maka mazhab Maliki membenarkan membaca dengan syarat untuk mengulang supaya hafalan tidak hilang. Itu sahaja.
d.    Keluar dari khilaf adalah lebih baik. Jika niat ibadah tidak boleh sama sekali. Hanya niat untuk tidak lupa hafalan. Jika mahu memulakan hafalanpun tidak dibenarkan. Membaca disini adalah bermaksud membaca dengan murad hafalan yang lama bukan hafalan yang baru.

3. Ijmak bermakna, kesepakatan para mujtahidin dari Ummat Nabi Muhammad Sallallahu ‘Alaihi Wasallam pada sesuatu zaman, dalam satu hukum syar’i. Adapun berlaku percanggahan/perbedaan  selepas  itu di kalangan mujtahidin lain, ia dikira sebagai satu pendapat yang pelik (syadz) yang tidak membatalkan sama sekali ijmak tersebut. Ini karena satu lagi kaedah feqh menyebutkan, Al-ijtihad la yunqadhu bil ijtihad iaitu ijtihad seseorang mujtahid itu tidak akan terbatal dengan ijtihad lain. Apalagi  lagi pendapat yg berbentuk picisan seperti yg dinaqalkan daripada Dr Qaradhawi (hafizahullah) dan Nasr Al-Albani (moga Allah ampunkannya). Bukan permasalah valid atau tidak, tetapi itu adalah pendapat mereka yang bertaqlid pula kepada pendapat Ibn Hazm (rahimahullah), yang tidak dapat menolak kesepakatan yang telah ada.

Tambahan :

Berdasarkan mazhab syafie dibenarkan membaca al-quran dengan niat zikir semasa berhadas besar waimma haid nifas junub wiladah. Kalau niat baca al-quran maka ianya haram. Maka timbul pula persoalan boleh ke jika kita baca Surah al-Baqarah yg panjang tu tapi kita tidak menganggap membaca al-Quran. Kalau setingkat qulhuwallah atau ayat kursi tidak mengapalah sebab kita biasa lakukan sebagai zikir.

Maka permasalahan ni kembali kepada si pembaca. Jika tidak boleh maka haram. Jika boleh dia memalingkan niat kepada zikir maka la ba’sa /boleh (istilah orang Mesir ma fisy hagah).

Kesimpulan :

Secara ringkas, haram bagi seorang wanita yang haid membaca al-Quran dengan niat tilawah dan haram baginya untuk menyentuh al-Quran berdasarkan kepada dalil-dalil al-Quran, hadith dan kata-kata para Fuqaha’ terdahulu.

1 komentar:

Anonim mengatakan...

dzikir2 dg bacaan Al-Qur'an yg tlh dihafal, agr tetap dekat dg Allah utk mencegah godaan syetan. Banyak kejadian para muslimah yg kesurupan (kemasukan jin) pd saat haidh, krn mrk lupa dzikir kps Allah.

Poskan Komentar

Silahkan menuliskan komentar dulur pada opsi Google/Blogger untuk dulur yang memiliki akun Google/Blogger.

Silahkan pilih account yang sesuai dengan blog/website dulur (LiveJournal, WordPress, TypePad, AIM).

Pada opsi OpenID silahkan masukkan URL blog/website dulur pada kotak yang tersedia.

Atau dulur bisa memilih opsi Nama/URL, lalu tulis nama dulur dan URL blog/website dulur pada kotak yang tersedia.

Jika dulur tidak punya blog/website, kolom URL boleh dikosongkan.


Gunakan opsi 'Anonim' jika dulur tidak ingin mempublikasikan data dulur. (sangat tidak disarankan). Jika komentar dulur berupa pertanyaan, maka jika dulur menggunakan opsi ini tidak akan ditanggapi. Afwan , salam Ukhuwah.

Sunni Muda
----------------------------------